liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Dampak Ekonomi dan Emisi Karbon dari Ajang Formula E Jakarta

Dampak Ekonomi dan Emisi Karbon dari Ajang Formula E Jakarta

5 minutes, 33 seconds Read

Balapan mobil listrik Formula E internasional yang akan digelar di Jakarta pada 4 Juni 2022 bukan sekadar ajang balapan. Wilayah DKI Jakarta mengklaim bahwa Formula E dapat memberikan dampak ekonomi, keuangan, dan reputasi bagi Indonesia.

“Dampak ekonominya efek pengganda karena adanya ajang Formula E, dampak finansial adalah keuntungan yang didapat Jakpro, dan dampak reputasi memberikan pesan bahwa Indonesia kembali ke bisnis,” jelas Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik (Discominfotics) Provinsi DKI Jakarta dalam dokumen tersebut Kata vs Fakta Rumus E yang dirilis pada 29 September 2021.

Namun terlepas dari urusan bisnis, Formula E ingin mengkampanyekan visi global untuk mengurangi emisi karbon melalui kendaraan listrik. Menurut Direktur Keberlanjutan Formula E Julia Pallé, tujuan utama Formula E adalah mempromosikan penggunaan kendaraan listrik.

“Untuk mendorong praktik berkelanjutan, tingkatkan kesadaran tentang manfaat penggunaan kendaraan listrik yang dapat mengatasi perubahan iklim,” ujarnya dalam siaran pers, Senin, 21 September 2020.

Ajang Kompetisi Inovasi Teknologi

Formula E berupaya mempromosikan penggunaan kendaraan listrik dan gaya hidup berkelanjutan dengan berbagai cara. Salah satunya adalah dengan merangsang inovasi mobil listrik berkecepatan tinggi, efisien dan ramah lingkungan.

Sejak 2012, Formula E Operations Ltd (FEO) menjabat sebagai kepala sekolah atau perusahaan pemilik merek Formula E telah mengembangkan mobil balap roda terbuka (mobil roda terbuka) berdasarkan baterai listrik yang disebut “Gen 1”.

Mobil Gen 1 menjadi kendaraan standar semua tim dan pabrikan balap Formula E, mulai dari musim balap pertama di tahun 2014 hingga musim keempat yang berakhir pada Juni 2018.

Tak berhenti sampai di situ, FEO terus berinovasi memproduksi mobil Gen 2 di tahun 2018 dan Gen 3 di tahun 2022. Di setiap generasi barunya, FEO melakukan peningkatan kualitas dan efisiensi baterai, kemampuan akselerasi mobil, serta meningkatkan pangsa bahan daur ulang. dalam proses produksi.

Mobil Formula E terbaru Gen 3 diluncurkan pada Kamis, 28 April 2022, memiliki kecepatan maksimal hingga 200 Mil per jam (mph) atau sekitar 321,89 km/jam. Angka tersebut menyamai kecepatan mobil Tesla Model S Plaid yang santer disebut-sebut sebagai mobil listrik tercepat di dunia.

Mobil Gen 3 juga diklaim sebagai mobil balap listrik paling irit karena 40% tenaganya berasal dari mekanisme pengereman regeneratif (pengereman regeneratif). Artinya, Gen 3 dapat mengubah energi kinetik hasil pengereman menjadi energi listrik, yang kemudian digunakan untuk mengisi ulang baterai saat mobil bergerak di sirkuit.

Konstruksi bodi mobil Gen 3 kabarnya terbuat dari serat karbon daur ulang. Baterai dan ban juga dapat didaur ulang secara keseluruhan.

“Di jantung filosofinya, Formula E adalah laboratorium untuk mengembangkan teknologi bersih untuk semua,” kata salah satu pendiri FEO Alejandro Ajag dalam sebuah pernyataan. Laporan Keberlanjutan Formula E Musim 4 (2019).

Selama periode 2014-2022, tercatat 11 tim pabrikan mobil telah bergabung di “laboratorium” ini. Seluruh peserta saling berlomba untuk mengembangkan mobil listrik tercepat dan paling efisien, dengan tetap mengedepankan standar kelestarian lingkungan dalam proses produksinya.

Strategi Formula E untuk Mencapai Nol Emisi Karbon

Berdasarkan perhitungan FEO, produksi dan penggunaan mobil balap Formula E hanya menyumbang sekitar 1% dari total emisi karbon yang dihasilkan dalam satu musim balap.

Sementara itu, sekitar 72% emisi karbon Formula E berasal dari aktivitas kargo, termasuk pengangkutan mobil balap dan logistik seluruh tim pabrik dari satu negara ke negara lain.

Kegiatan perjalanan staf FEO antar negara juga menghasilkan jejak karbon yang relatif besar, dengan persentase 14%. Sedangkan emisi dari mobilitas penonton, konsumsi makanan dan minuman, serta kebutuhan operasional selama acara relatif rendah dengan persentase masing-masing di bawah 10%.

Menurut data yang tercatat di Laporan Keberlanjutan Formula E, pangsa sumber emisi ini tidak berubah secara signifikan dari tahun ke tahun.

Namun, berat total emisi karbon bervariasi, seiring dengan perubahan jumlah peserta, jumlah negara tuan rumah yang terlibat, dan jarak antar negara tempat diadakannya perlombaan.

Emisi karbon Formula E mencapai level tertingginya pada musim kelima musim 2018/2019, dengan bobot total 45.000 ton setara karbon dioksida (CO2e).

Peningkatan terjadi karena pada musim itu Formula E menggelar balapan di 11 negara berbeda, terbanyak sepanjang sejarahnya. Hal ini memang berdampak signifikan pada peningkatan bobot emisi karbon dari aktivitas kargo dan perjalanan internasional para stafnya.

Emisi karbon sebesar 45.000 ton CO2e yang merupakan emisi terparah dalam sejarah Formula E sebenarnya masih jauh lebih rendah dibandingkan emisi Formula 1 yang mencapai 256.551 ton CO2e per musim balap 2019.

Namun, FEO tetap berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon Formula E sebesar 45% pada tahun 2030, dengan menggunakan bobot emisi periode 2018/2019 sebagai patokan awal.

Upaya FEO untuk mengurangi emisi karbon dilakukan dengan lebih mengutamakan penggunaan jasa cargo kapal daripada pesawat terbang. FEO bahkan menerapkan kebijakan pembatasan perjalanan dinas, di mana hanya personel penting yang dikirim ke negara tuan rumah sepanjang musim balap.

FEO juga dinyatakan telah menerapkan skema carbon offset atau kompensasi karbon. Dengan skema ini, FEO berupaya mengimbangi emisi karbon yang tak terelakkan dari kegiatan Formula E dengan berinvestasi pada proyek berkelanjutan di beberapa negara yang menjadi tuan rumah balapannya.

Menurut informasi di situs resminya, FEO telah melakukan investasi pada proyek Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB), Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa), proyek pemanfaatan biogas, dan program pengurangan emisi nitrous oxide (N2O) dari sektor pertanian.

Jika diakumulasikan, hingga awal 2022 Formula E sudah masuk dalam proyek tersebut kompensasi karbon di 8 negara, dengan estimasi total pengurangan emisi sebesar 4,33 juta ton CO2 per tahun.

Angka tersebut jauh melebihi emisi karbon tahunan Formula E, bahkan jauh melebihi bobot akumulasi emisi karbon selama 7 tahun yang hanya 161.100 ton CO2e pada periode 2014-2021.

Hal ini menjadikan Formula E satu-satunya ajang balap mobil yang menerapkan emisi nol karbon emisi karbon nol bersih. Artinya, total emisi yang dihasilkan dari seluruh kegiatan Formula E tidak melebihi total emisi yang bisa diserap bumi.

“Salah satu momen paling membanggakan saya adalah ketika Formula E diakui sebagai acara olahraga pertama dalam sejarah yang disertifikasi. karbon nol bersih sejak awal,” kata CEO Formula E Jamie Reigle di Laporan Keberlanjutan Formula E Musim 6 (2020).

“Jarang acara olahraga memiliki tujuan yang lebih besar daripada olahraga itu sendiri, tetapi Formula E memilikinya,” tutup Jamie Reigle.

Menyelaraskan Formula E Jakarta dengan Visi Global

Sebagai salah satu negara tuan rumah Formula E periode 2021/2022, Indonesia, khususnya Jakarta, mencoba menyelaraskan diri dengan berbagai visi yang diusung perhelatan internasional ini.

Apalagi, visi Formula E tentang penggunaan kendaraan listrik dan energi terbarukan tampaknya cukup relevan dengan kepentingan masyarakat Indonesia.

Menurut laporan survei Katadata Insight Center (KIC) yang dirilis Jumat, 22 April 2022, sebagian besar masyarakat Indonesia bersedia menggunakan kendaraan listrik, baik sepeda motor, mobil, sepeda, maupun skuter listrik.

Sayangnya, mayoritas penduduk tidak memiliki pengetahuan tentang energi terbarukan. Dari 4.821 responden yang disurvei di seluruh Indonesia, hanya 38,6% yang pernah mendengar dan mengetahui arti “energi terbarukan”. Sedangkan 34,1% lainnya tidak tahu artinya, dan 27,3% tidak pernah mendengarnya.

Melihat situasi tersebut, ajang Formula E Jakarta berpotensi untuk dijadikan sebagai ajang edukasi terkait isu kendaraan listrik dan energi terbarukan bagi masyarakat Indonesia, tentunya dengan game balapan yang menarik dan menghibur, sesuai dengan visinya. membawa. dikeluarkan oleh Formula E sejak awal.

“Kami berharap dapat menginspirasi orang di seluruh dunia untuk percaya bahwa melindungi lingkungan kita bukan hanya keputusan pribadi, tetapi satu-satunya keputusan yang ada,” kata CEO Formula E Jamie Reigle dalam sebuah pernyataan. Laporan Keberlanjutan Formula E Musim 7 (2021).

Similar Posts

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21