liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Sampai Kapan Rupiah Tertekan Suramnya Ekonomi Global?

Sampai Kapan Rupiah Tertekan Suramnya Ekonomi Global?

1 minute, 59 seconds Read

Resesi membayangi ekonomi global. Siklus pengetatan kebijakan moneter di Amerika Serikat (AS) kembali terjadi. Dolar Amerika Serikat (AS) juga menguat. Mata uang nasional lainnya, termasuk rupiah, melemah terhadap dolar AS. Tekanan nilai tukar di pasar meningkatkan risiko eksternal terutama bagi negara berkembang seperti Indonesia.

Dolar AS yang merupakan mata uang dominan dalam perdagangan dan investasi global cenderung menguat dalam beberapa skenario. Ketika prospek ekonomi dunia suram, investor biasanya menarik uang mereka dari negara berkembang dan beralih ke mata uang ini—dengan harapan dapat mengurangi risiko dengan aset yang dianggap sebagai surga. Ini terjadi.

Pada bulan Juli, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS diperkirakan 41,1% di bawah nilai yang diharapkan, menurut perbandingan harga burger Big Mac setelah mempertimbangkan pendapatan per kapita, berdasarkan data The Economist (lihat bagan).

Perbandingan ini menunjukkan bahwa nilai tukar rupiah (terhadap dolar AS) semakin jauh dari level “riil” berdasarkan teori paritas daya beli (PPP). Namun, tren ini terlihat tidak hanya pada rupiah. Bahkan, euro juga melemah terhadap dolar AS dan mencapai titik impas pada Juli untuk pertama kalinya sejak 2002. (Baca: Era suku bunga BI rendah sudah berakhir, selamat datang musim inflasi)

Bank sentral di berbagai negara melakukan normalisasi kebijakan moneter. Namun, melonjaknya harga barang dan jasa konsumen telah mendorong mereka untuk bergerak lebih agresif dan cepat dari perkiraan sebelumnya, seperti bank sentral AS atau The Fed. Inflasi telah melampaui tingkat yang diharapkan terutama di Amerika Serikat dan negara-negara Eropa.

Bank Indonesia (BI) juga mengikuti tren ini. Pada rapat dewan gubernur Agustus 2022, BI memutuskan menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin menjadi 3,75% untuk mengantisipasi tekanan inflasi dari rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan memperkuat nilai tukar rupiah.

Hingga akhir tahun 2022, BI diperkirakan masih memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga acuan hingga 50 basis poin menjadi 4,25%, menurut riset Bank Mandiri. (Baca: Menilik Data Untung Rugi dari Pelemahan Rupiah)

Pengetatan kebijakan moneter ini terjadi saat Eropa menghadapi krisis energi, perang Rusia-Ukraina yang masih berlangsung, dan China yang masih berupaya menerapkan kebijakan zero-Covid-19.

Dalam World Economic Outlook (WEO) yang dirilis Juli lalu, International Monetary Fund (IMF) memproyeksikan output ekonomi global akan tumbuh sebesar 3,2% pada 2022. Hal tersebut menandai revisi turun sebesar 0,4 poin dari proyeksi sebelumnya.

Prospek ekonomi global menjadi sangat suram sejak April, menurut Pierre-Olivier Gourinchas, direktur penelitian di IMF. Dunia mungkin akan segera tertatih-tatih di ambang resesi di tengah risiko yang mulai terwujud.

Rupiah, dan mata uang nasional lainnya, mungkin masih menghadapi tekanan di tengah ketidakpastian di pasar.

Similar Posts